BUDAYA INDONESIA ( WAYANG KULIT)

Aksara Jawa Diakui Dunia

Satu lagi aset kebudayaan asli Indonesia yang diakui dunia.Klaim tersebut dicetuskan setelah aksara Jawa mendapat pengakuan resmi dari Unicode,lembaga di bawah naungan UNESCO. Pengakuan tersebut diberikan oleh Unicode pada 2 Oktober 2009, bersamaan dengan penetapan batik sebagai warisan budaya tak benda Indonesia oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO). Dengan pengakuan itu, kini aksara Jawa bisa dipakai untuk komputer. Aksara Jawa setara dengan huruf lain di dunia yang telah digunakan dalam komputer yakni Latin, China, Arab, dan Jepang.

”Aksara Jawa sudah diakui Unicode, lembaga di bawah UNESCO yang menangani standar kode aksara pada komputer di dunia,” kata Redaktur Pelaksana majalah berbahasa Jawa Panjebar SemangatAryo Tumoro kemarin. Menurut Aryo, pengakuan tersebut diberikan setelah Ki Demang Sokowaten dari Yogyakarta pada 9 September 2007 silam mendaftarkannya ke Unicode.”Dengan pengakuan itu, kita dapat meminta kepada programmer komputer untuk memasukkan aksara Jawa ke dalam fontpada komputer,”ujarnya.

Aryo Tumoro menambahkan, upaya lain dalam rangka melestarikan aksara Jawa juga telah dilakukan oleh Ki Demang Sokowaten. Wujudnya, dia meluncurkan laman berbahasa Jawa di dunia maya sejak 6 Januari 2006 dengan alamat ki-demang.com. Situs itu berisi penanggalan Jawa, ulasan tentang kesenian seperti macapat, gamelan, dan pakeliran, piwulang kautaman, hingga kuliner masakan Jawa. Ki Demang juga menyelipkan cerita cekak Jawa (cerita pendek berbahasa Jawa). Selain itu ada fitur tentang tata cara menentukan karakter menurut weton atau hari lahir menurut penanggalan Jawa.

”Yang jelas, laman ini membantu nguri-uri (melestarikan) bahasa Jawa yang penuturnya juga makin menyusut. Ki Demang melakukan terobosan yang cerdas,”ujarnya. Pengakuan aksara Jawa oleh Unicode juga disambut gembira awak Jaya Baya,majalah berbahasa Jawa lainnya di Jawa Timur.”Sejak pengakuan itu,ada seorang ibu dari Jawa Barat yang langsung menciptakan buku berisi cara mudah belajar bahasa Jawa,”tutur Endang Irowati,reporter Jaya Baya. Ketua Harian Komisi Nasional Indonesia untuk UNESCO Arief Rahman mengaku belum mengetahui keluarnya pengakuan aksara Jawa oleh UNESCO.

Dia hanya mengakui, aksara Jawa memang tengah didaftarkan ke UNESCO. “Yang saya tahu memang sudah didaftarkan ke Unicode.Saya tidak tahu kapan disahkan,” katanya ketika dihubungi Harian Seputar Indonesia tadi malam. Menurut Arief, banyak keuntungan bagi Indonesia apabila aksara Jawa diakui UNESCO sebagai simbol salah satu bahasa ibu di dunia. Di antaranya akan terlindungi dari ancaman kepunahan, menjaga sendi-sendi kebudayaan aksara Jawa,serta tidak bisa dicuri atau diklaim pihak manapun.

Dalam penilaiannya saat ini, aksara Jawa harus memiliki naskah akademik tentang asal-usul dan nilai-nilai keilmuan yang tinggi agar diakui dunia. “Ini bukan hanya mempertahankan kebudayaan tetapi juga melindungi dan melestarikannya sekaligus,” terang Arief. Sementara itu, budayawan SudjiwoTedjo mengatakan,bangsa Indonesia selama ini kurang menghargai warisan budaya, namun marah apabila budayanya diklaim oleh negara lain.“Ini sungguh memprihatinkan. Namun, persoalan itu dikembalikan lagi kepada cara Indonesia untuk menghormati warisan budaya.”

SUMBER: www.cetakbiru.com/index.php?action=news.detai…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: